Sila Beri Perhatian! Inilah 3 Waktu Tidur yang Dilarang dalam Pandangan Islam

Seperti diketahui, tidur setelah waktu Subuh merupakan salah satu hal yang dilarang dalam Islam. Namun ternyata, tidak hanya setelah Subuh. Ada waktu-waktu lain yang tidak boleh digunakan untuk tidur menurut pandangan Islam.

Untuk itu, berikut kami ulas beberapa istilah yang biasa digunakan untuk menyebut tidur yang boleh dan tidak boleh dilakukan.

1. Hailulah

Hailulah ialah tidur sehabis solat Subuh. Tidur jenis ini dilarang kerana dapat menghalangi kita dari rezeki yang Allah turunkan pada pagi hari.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Apabila kamu telah selesai solat Subuh janganlah kamu tidur tanpa mencari rezeki." (HR. Thabrani)

2.  Qailulah

Qailulah secara bahasa ertinya tidur pada pertengahan siang. kerana ertinya “tidur siang”, sebahagian besar orang menyangka qailulah merupakan “tidur siang” dalam erti sebenarnya, iaitu benar-benar tidur.  Pada nyatanya,qailulah tidak harus tidur, istirehat pada siang hari juga sudah termasuk qailulah.

Ash-Shan’ani rahimahullah berkata, yang ertinya, “Qailulah adalah istirehat pada pertengahan siang walaupun tidak tidur.” Maka, qailulah bererti tidur atau istirahat yang dilaksanakan pada siang hari. Waktunya sekitar 20-30 minit sebelum zohor.

Al-Munawi rahimahullah berkata, “Qailulah adalah tidur di pertengahan siang ketika zawal (waktu zohor) atau mendekati waktu zawal sebelum atau sesudahnya.”

Dalam sebuah riwayat, pada musim dingin Rasulullah tidur setelah zohor, sedangkan saat musim panas Rasulullah tidur sebelum zohor.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebahagian dari kurniaan-Nya.Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan” (Ar-Ruum :23)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Qailulah-lah (istirehat sianglah) kalian, sesungguhnya syaitan-syaitan itu tidak pernah istirehat siang.”

Demikian juga perbuatan para sahabat, “Pernah suatu ketika ada orang-orang Quraisy yang duduk di depan pintu Ibnu Mas’ud. Ketika tengah hari, Ibnu Mas’ud mengatakan, “Bangkitlah kalian (untuk istirehat siang), Yang tertinggal hanyalah bahagian untuk syatan.” Kemudian tidaklah Umar melewati seorang pun kecuali menyuruhnya bangkit.”

Dalam riwayat yang lain, “Dahulunya ’Umar bila melewati kami pada tengah hari atau mendekati tengah hari mengatakan, “Bangkitlah kalian! Istirehat sianglah! Yang tertinggal menjadi bahagian untuk syatan.”

Selain dianjurkan oleh Rasulullah, Qailulah juga dapat mengubati insomnia, menurunkan stres, meningkatkan daya ingatan, meningkatkan produktiviti, dan mencegah penyakit jantung.

3.  Ailulah

Ailulah ialah tidur yang dilakukan setelah melaksanakan solat Asar. Tidur jenis ini dapat memicu berbagai penyakit. Di antaranya sesak nafas, gelisah, dan murung. Selain itu, tidur setelah Asar juga menyebabkan jam biologi kita terganggu serta memungkinkan terlewatnya waktu solat Magrib. (*)
loading...

0 comment... add one now